Unreal Reflection

I have to explain that's why I write here
Who I Follow

Ada persahabatan yang unik, yang tidak pernah marah saat temannya bersalah, yang selalu ada disaat temannya sedih dan senang, susah, canda tawa, dan selalu saling mendengar dan mendoakan serta saling menyemangati dan menesehati. Alangkah indahnya arti persahabatan. Terim kasih Allah. Best friend always close in your heart.

Cara menasehati seseorang paling baik adalah ketika seseorang itu memang siap menerima nasehat itu. Menasehati saat seseorang sedang tidak siap menerima, itu sama seperti melakukan penghakiman kepadanya.

Juga ingat, nasihat terbaik disampaikan secara diam-diam kepada orang tersebut. Bukan di depan umum.

Ditambah, tidak perlu menjadi orang paling baik dan paling sempurna dulu untuk menjadi orang yang memberi nasehat. Bila orang harus baik dulu baru boleh memberi nasehat, niscaya tidak akan pernah ada nasehat di dunia ini.

Saling mengingatkanlah dengan cara yang baik :)

Salah satu tips kl nanti jadi orangtua. Biar ga buang keringet

(via whenyellowisputih)

(via persepsisemu)

teatimeeee:

wahaiiiii…

teatimeeee:

wahaiiiii…

(via sintamarlita)

Tadi itu ujian komprehensif pertamaku, artinya ujian secara keseluruhan atas mata kuliah yang sudah dipelajari 7 semester. Kebetulan sebelum kompre ini aku sibuk belajar dan degdegan malam malam, sampe mata bengkak kurang tidur. Malamnya sholat tahajut, baca2 doa dari atukku, baca doa dari ibu, baca doa dari buku almanak surat yang ada, saat terbangun jam 2. Aku berharap semoga mendapatkan penguji yang baik, aku berharap Allah akan memberiku kemudahan jalan. Bersyukur juga akhirnya mendapatkan penguji yang tidak membuatku down. Yaitu sekretaris jurusan dan buk nini yang kayak malaikat. Awalnya saking semangatnya aku datang ke kampus yang udah dijanjiin ayah berangkat jam 7, tp karena ada tawaran jemputan, aku sangat senang daeng, terimakasih. Jam 7.15 nyampai kampus, masih belum ada orang. Semalamnya udah minta restu ayah dan ibu juga, sambil minta maaf dan minta keridhaan dunia akhirat buat doa yang luar biasa itu. Dan saat itu juga teman2ku nyemangatin dan doain aku via w.a juga. Amoi, dini (aku kangen sekaliiiii) kak anne, rizal, defi (makasih buat udah nyediain waktu dan kosannya buat diskusi sampe malam, udah minjemin buku suci, buku ak, catatan2 suci, dan juga silabus komprenya), kak cory (makasih kak udah beliin wiwi air mineral pagi2 ke toserba trus balik lagi), john yang udah banyak bantu diskusi tanpa pamrih, bg monda, bg igun (yang bersedia nemenin belajar dan ngajarin nguatin mental pra kompre dengan sok sokan jadi dosen sangar, hahaha), ica, kak riri (makasih kaaak buat prinsiple based and rule basednya) kakak mengobati kekecewaan ga ketemu dengan diskusi malam malam via telpon dan w.a, sari inem yang selalu doakan buat seminar dan kompre, uni epa, da ari pegawai biro yang baik banget, ibu2 pegawai ekonomi yang nyuruh aku calm down pagi2, uni epi, uni riri, abah, bg un *cie yang mau merit.

Di atas cuma kata sambutan aja. Hahahaha

Jadilah aku mahasiswi peserta kompre pertama yang datang, disusul bang yuri, sinta, sani, amoi, dst. Selanjutnya aku liat nama penguji, Allah mengabulkan doaku, sempat khawatir dengan pak rinaldi munaf pemilik kap yang sangat ekspert dibidang perpajakan, langsung stress dengan pajak. Oke pajak, padahal sebelumnya itu masih membahas akmen. Ternyata pak rinaldi munaf ga datang. Diganti deh sama pak fir dan buk nini. Tapi aku dari tim urutan ke 3, soalnya kak winda dan bg yuri udah lebih dari dua kali kompre, sedangkan aku, ini merupakan kompre pertamaku.
Nunggu sampe jam 11 siang. Naaah. Lamaaa banget rasanya nunggu. Liat amoi keluar dari ruangan pak fs nangis, mental mulai kena. Soalnya suara pak fs aja ke tangga biro kedengaran. Kak riri datang, minta doa sama kak riri. Kak riri udah larang2 nyuruh aku buka bahan. Jangan baca lagii wi tenang aja, wiwi pasti bisa tu, kata kakaknya. Aku buang air kecil 3 kali sebelum masuk ruangan.

Nah, setelah itu baru deh dipanggil masuk jam setangah 11. Sebelumnya bikin sugesti *anggap lagi ngomong sama teman, anggap lagi ngomong sama orang tua. Pertama kali diuji pak fir, nah pak fir cuma nyilang 1 aja, artinya alhamdulillah dari banyak pertanyaan yang ga kejawab 2-3 aja. Hehe -_- dan aku malah ketawa2 aja di dalam, entah kenapa suasana jadi cair aja.
Trus sama buk nini juga gitu, ibuknya nanya keuangan. Laaah keuangan, jurnal balik jurnal penyesuain. Joc, variabel, dan seterusnya. Pas akmen ibuknya cuma manggut2 aja aku jelasin *kalo sama buk ed pasti ditantangin nih gue. Hahaha, saking senangnya dengan akuntansi biaya, akuntansi manajemen, dan manajeme biaya. Udah, gitu aja, bentar banget rasanya. Diragu raguin sama ibuk pas akmen, tapi dengan yakin aku bilang yakin. Trus disuruh ibuk bikin target laba dari bep. Ibuknya manggut2 lagi *hehehe. Udah kata ibuknya. Nah? Bentar banget rasanya kompre. Padahal takut loh ditanyain pajak dan audit lagi. Pusing audit tu dihafalin hahaha

Pas keluar, ehmmm.. ga tau yaa euforia sehabis kompre? Nah pengen tau gimana rasanya kompre itu coba tanya ke senior kompre yang anak akuntansi. Karena hanya mereka yang mengerti kita. Karena hanya mereka yang tau gimana perjuangan kompre itu seperti apa. Karena hanya mereka yang bisa terpaksa gagal wisuda karena ga lulus kompre 5 kali. Karena hanya mereka yang juga merasakan bagaimana lamanya bimbingan skripsi sama bertahun tahun. Jadi pantas sajalaaaah, rasanya tempat berbagi yang tepat itu senior, teman sudah kompre, dan teman2 yg sesama kompre.

Setelah itu kak winda dipanggil, bentar banget setelah aku keluar ruangan. Kakak itu ga lulus ternyata, lalu pak fir manggil bang yuri, nah abg tu kayaknya lulus deh. Oh iya, amoi dan kak resi udah pengumuman lulua duluan. Nah giliran aku.

*pintu dibuka
Pak firdaus: Oke, wiwi. Jadi bagaimana, menurut kamuu bla bla bla bla..
Saya: jadi bagaimana pak, saya harus banyak belajar lagi ya?
Pak firdaus: kompre kan ga sekali, masih ada kompre tanggal 5 mei lagi
Saya: yasudah pak, makasih pak *padahal ga ikhlas
Pak firdaus: ada yang mau kamu sampaikan ga?
Saya: saya gini gini gini gini pak
Pak firdaus: kamu harus banyak belajar lagi di rumah
Saya: makasih ya pak *dramatis sambil berdiri
Pak firdaus: eh ga mau dibacain nih yang saya tulis di map ini? Duduk duluu..
Saya: iya pak
Pak firdaus: saya bacakan yaaa. Nama rabiatul adawiyah bp 101032088 penguji 1 buk nini, penguji 2 pak firdaus. Setelah mempertimbangkan hasil dari ujian komprehensif hari ini kamu dinyatakan LULUS.
Saya: aaaa… yang bener pak?? Makasih paaaak *air mata mengalir
Pak firdaus: iya duduk2 lagi ya, saya percaya dan yakin wiwi bisa mempertanggung jawabkan ipk yang wiwi sandang, lalu jaga nama baik almamater, jaga baik nama alumni, sukses kedepannya, karirnya.. oke, sekali lagi selamat yaaa
Saya: makasih paaaakk *salaman

Jreng jreng jreng, salam ke buk nini ke ruang sebelah.
Pas keluar, aaa air mata ngalir peluk2an sama amoi.
Terus nelpon ibu ayah.

Makasih Allah buat skenario hidup hari ini, makasih Allah buat rencanamu yang manis ini, makasih Allaaaaahh
Alhamdulillahirobilalamiiin.

Time goes so fast…

Too much moment make us can remembered how close everything we did. Keep positive thinking, and i miss u my best friend.

Harus bangkit. Harus bangkit. Harus bangkit

Kurangkan mengeluh dan banyakan berzikir…
Mengeluh tak akan menyelesaikan masalah,tetapi dengan berzikir kita akan lebih tenang..